Sunday, June 2, 2019

Serah zakat, Iftar di kuil KONGSI KEKUFURAN






Serah zakat, Iftar di kuil KONGSI KEKUFURAN

Dalam menangani isu orang kafir menyerahkan zakat dan jemputan majlis berbuka puasa di rumah ibadat orang bukan Islam ini ternyata masih ramai diantara kita termasuk mereka yang berotoriti dalam urusan agama pihak berkuasa negeri masih keliru. Tiada persepakatan dan ini amat menjelaskan kelemahan orang Islam di negara kita tentang kefahaman mereka terhadap agama mereka sendiri dalam menyesuaikan dengan nilai2 yang diperkenalkan oleh orang kafir.

Pesanan Allah yang diulang2 dalam Al Quran tentang bahaya kekufuran dan sikap orang beriman terhadapnya sepatutnya menjelaskan pendirian kita terhadap isu ini. Allah berpesan Janganlah kamu mati melainkan dalam agama Islam dan banyak ayat2 lain yang menzahirkan kebencian Allah terhadap dosa kekufuran iaitu mensyarikatkan Allah dengan lain2 sembahan seperti yang dilakukan oleh agama2 lain. Jauhnya berbedaan nasib dan ancaman siksa yang tiada kesudahan terhadap golongan yang menolak keesaan Allah di hari pembalasan amat menggerunkan.

Hal ini sepatutnya menanamkan rasa gementar dan ketakutan terhadap jiwa kita sebagai orang Islam apabila mendekati mahupun sekadar melihat dari jauh rumah ibadat dan simbol2 agama lain ini yang mana telah menjadi asbab jutaan manusia terpaksa menerima seburuk2 pembalasan di akhirat kelak.

Orang kafir mencipta nilai2 yang disifatkan sebagai sejagat memerangkap orang Islam untuk membenci agama sendiri. Apabila Islam tidak mengiktiraf agama lain.. Apabila Islam mahu meletakkan diskriminasi melalui sikap kita terhadap mereka yang bukan Islam.. Apabila kita mengasingkan barang keperluan mahupun tidak menjamah makanan yang mereka sediakan... Semua ini bertentangan dengan nilai sejagat ciptaan mereka dan Islam akan dianggap terasing, anti perpaduan dan keharmonian, malah memandang hina agama2 lain. Kita kemudiannya makin malu dengan ajaran agama kita sendiri dan mula melakukan penyesuaian untuk memuaskan hati penganut agama lain sungguhpun bertentangan dengan syarak.

Islam itu datang dengan sifatnya yang ungul sebagai satu2nya agama yang diiktiraf oleh Allah. Mana mungkin cahaya dan pentunjuknya dapat ditandingi oleh apa yang ada pada agama lain. Sikap baik terpuji yang dilakukan oleh penganut agama lain untuk mengambil hati umat Islam tidak sedikitpun melepaskan mereka dari tuntutan untuk mengakui keesaan Allah. Malah segalanya seperti debu ditiup angin dan tidak bermanfaat sedikitkan untuk menyelamatkan diri mereka dari siksa dosa kekufuran.

Meletakkan agama Islam seolah2 sama kedudukannya dengan agama2 lain adalah satu fitnah yang besar menggelapkan cahaya hidayah yang mungkin berasal dari batang tubuh yang sudah lama bergelumang dengan zulumat yang akhirnya sanggup berkongsi segalanya termasuk tempat kembali selepas mati.

Tuesday, May 14, 2019

DAH JADI MACAM SINGAPURA? BELUM.. DALAM PROSES





Cepat atau lambat Malaysia akan tetap jadi seperti Singapura. Lahirnya sebuah negara baru seperti Singapura amat bergantung kepada sokongan orang Melayu. Jauh berbeza dari Singapura pada hari ini, permulaannya masih mengekalkan identiti asal masyarakat setempat melalui perlembagaan yang menjadikan Bahasa Melayu sebagai bahasa rasmi negara. Malah lagu kebangsaannya pun bertajuk MAJULAH SINGAPURA. Yusof Ishak sebagai tokoh wartawan dan pengasas akhbar Utusan Melayu yang terkilan dengan kerajaan Tunku diangkat menjadi Presiden pertama negara itu.

Perubahan dilakukan sedikit demi sedikit agar orang Melayu tidak menyedari apa yang sebenarnya berlaku demi mengelak risiko penentangan dari kaum itu. Disebalik janji manis dan harapan kehidupan orang Melayu akan menjadi lebih baik, mereka diperkenalkan polisi hak samarata antara kaum yang akhirnya menjadikan orang Melayu ketinggalan jauh dibelakang. Mereka juga dipecah2kan mengikut ethnik asal seperti Jawa, Bugis, Banjar, Boyan, agar dapat menghalang penyatuan orang2 Melayu dibawah satu panji.

Apa bezanya dengan apa yang berlaku di Malaysia? Dalam tempoh setahun pertama pemerintahan PH dasar hak samarata telah pun dilaksanakan dari segi peruntukan kewangan apabila kementeriannya diberikan kepada DAP. Institusi kewangan dan syarikat yang banyak membiayai kebajikan dan pembangunan orang Melayu dilelong asetnya atas alasan membayar hutang negara. Orang Melayu dipastikan tiada lagi tempat bergantung dengan ketiadaan bantuan dana malah disuruh pula berdikari. Orang Melayu akhirnya jatuh miskin tidak terbela dan menjadi hamba ditanah air sendiri.

Monday, May 13, 2019

MELAYU DIPERGUNA SEBAGAI ALAT MEDIA BUKAN BUMIPUTRA KERAJAAN PH






Modus operandi PH yang dikuasai bukan bumiputra nampaknya semakin jelas. Mereka mempergunakan Melayu PH dari Menteri ke Perdana Menteri untuk menjadi jurucakap dan melayan pelbagai persoalan manakala susuk yang menjalankan agenda anti bumiputra dan Raja2 Melayu melalui rektifikasi ICERD dan ICC atau Statute Rome adalah anggota PH bukan bumiputra.

Ia sudah tentu langkah yang perlu dilakukan agar dapat mengawal sentimen orang Melayu dan mengelakkan dari timbul kemarahan jika dapat tahu dalang yang bersungguh-sungguh ingin menghapuskan hak orang Melayu dan menghakis kuasa Raja-Raja adalah dari anggota PH bukan bumiputra.

Kini telah jelas cara mereka mempergunakan orang Melayu PH dan sudah pasti banyak lagi perencanaan yang merugikan orang Melayu termasuk pujukkan dari Tun Mahathir sendiri yang mengajak rakyat tidak lagi mengharapkan bantuan kerajaan adalah skrip yang ditulis oleh kumpulan bangsa pendatang dalam kerajaan PH ini.

Jadi apa lagi yang boleh diharapkan oleh penyokong kerajaan PH dari bangsa Melayu yang meletakkan sepenuh kepercayaan kepada pemimpin Melayu dalam PH termasuk Tun Mahathir? Sudah pasti Tun Mahathir pada hari ini bukan lagi sama seperti siapa yang kita kenali selama ini. Lihat saja di dalam satu sidang media MOF di mana Lim Guan Eng menunjukkan buku RCI Skandal Forex yang melibatkan Tun Mahathir yang jelas kenyataannya dengan nada yang marah sambil berikrar mahu bertindak terhadap mereka yang terlibat sebagai satu ugutan kepada Perdana Menteri yang mungkin gagal mematuhi arahan atau kehendak beliau.

Melayu PH juga sangat efektif menjadi jurucakap media kerajaan dalam isu - isu sensitif Melayu Islam ini seolah-olah mereka terlibat secara langsung malah memberikan apa saja alasan bagi melengahkan tindakan protest pihak2 yang tidak bersetuju dan sekali gus apa yang menjadi perancangan kumpulan bukan bumiputra ini tidak terganggu termasuk rektifikasi Statute Rome ICC yang bakal menghadkan kuasa Raja-Raja Melayu dalam menggunakan kuasa mereka atas alasan peribadi sekiranya ada pihak yang menghina dan sebagainya.




Thursday, May 9, 2019

SEJAK BILA ISU KAUM DAN AGAMA TIADA KAITAN DENGAN POLITIK ?






Takkanlah Melayu tak tahu orang cina sepakat sokong DAP kerana sakit hati cukai yang mereka bayar kepada kerajaan BN diguna untuk bantu pendidikan dan survival ekonomi orang Melayu. Isu ini amat popular dan alasan yang amat kuat untuk orang cina menolak BN sungguhpun pelbagai peruntukan diberikan ketika itu.

Bukankah isu ini tertegak atas platform PERKAUMAN? Bukankah selama ini isu kaum menjadi penggerak kepada kewujudan parti-parti politik untuk terus wujud dinegara kita? Adakah apabila penggabungan PAS dan UMNO berlaku maka barulah isu berkaitan Kaum dan agama ini tiba-tiba menjadi ancaman. Saya yakin jika perkauman menjadi ancaman maka DAP lah yang paling kuat meniupkan semangat perkauman dikalangan orang Cina hingga kini menzahirkan tindakbalas kemarahan orang Melayu melalui penggabungan PAS dan UMNO.

Ya, situasi ini boleh mewujudkan kedudukan yang tidak lagi selesa bagi orang Cina di negara ini. Orang Melayu semakin sedar kebaikan dan toleransi mereka terhadap orang Cina selama ini hanya memakan diri. Segala tindak tanduk DAP melalui kerajaan PH termasuklah melemahkan penguasaan aset strategik syarikat milik kerajaan yang menjadi kebanggaan orang Melayu akan membangkitkan kemarahan kaum majoriti itu.

Kuatnya penangan isu yang melibatkan orang Melayu ini akan memaksa kerajaan PH memujuk orang Melayu dengan memberikan pelbagai bantuan. Keadaan ini akan sekali lagi mewujudkan rasa tidak puas hati dikalangan orang Cina. Maka mereka perlu menjadikan isu kaum tidak lagi boleh dijadikan isu politik agar keadaan ini tidak berterusan.

Wednesday, May 8, 2019

TIDUR SELEPAS SAHUR KEMPUNAN LAYANAN VVIP





Alangkah ruginya mereka yang berjaya bangun menyediakan juadah dengan hiruk pikuk ahli keluarga terpekik terlolong mengejutkan mereka yang sukar bangun tidur, namun setelah bersahur mereka terus kembali ke tempat tidur dan kemudiannya terpaksa dikejutkan semula ketika masuk waktu Subuh.

Tahukah kita waktu apakah ketika kita bersahur itu?

Tahukah kita bahawa ada dua kumpulan manusia yang Allah panggil untuk dibenarkan masuk ke dalam Syurga serta merta ketika seluruh manusia berkumpul di padang Mashyar  iaitu sebelum hisab atau pengadilan dijalankan? Dua golongan elit dilayan bagai VVIP meninggalkan yang lain untuk menghadapi saat yang paling mendebarkan.

Layanan istimewa ini diberikan kepada mereka yang bangun malam bersolat tahajjud ketika yang lain sedang lena dibuai mimpi dan mereka yang sentiasa dalam keadaan memuji muji Allah.

Ramadhan bulan yang penuh dengan ganjaran yang dilipatkaligandakan tersembunyi amalan istimewa golongan manusia terhebat namun disia-siakan dengan dengan kajahilan kita tentangnya. Ibadah kita tempelkan dengan objektif yang palsu sedangkan yang benar-benar menjadi buruan diabaikan.

Inilah masa untuk melatih diri agar tidak liat bangun waktu tahajjud dan akhirnya menjadi kebiasaan untuk dijadikan amalan melengkapkan syarat-syarat khas untuk dipilih sebagai ahli kumpulan elit VVIP ketika jutaan manusia dalam kekesalan.

BELAJAR DARI KESILAPAN DAN TUNGGU PRU 15






Itulah yang perlu dilakukan majoriti rakyat Malaysia yang baru tersedar dengan kesilapan yang telah mereka lakukan pada PRU setahun yang lalu. Hari ini genaplah sejarah kebodohan dan kejahilan pengundi di negara ini tidak mengira kaum dan agama.

Mereka memilih untuk belajar dengan melakukan kesilapan setelah tidak mempedulikan proses menilai kebenaran atau tidak peka dengan latarbelakang parti2 yang terlibat dalam kancah politik negara.

Pengalaman itu guru yang terbaik namun ia memaksa mereka untuk membayar dengan nilai yang cukup mahal. Sungguhpun tidak mampu untuk mengundurkan semula masa namun mereka berharap kerosakan yang terus berlaku selagi kerajaan PH memerintah ini dapat dipulihkan secepat mungkin apabila BN kembali berkuasa.

Tuesday, May 7, 2019

IPIC YANG CURI NAJIB YANG KENA




Kerajaan PH sepatutnya teruskan menuntut bayaran penuh wang 1MDB yang diselewengkan oleh pegawai IPIC kerana mereka sepatutnya bertanggungjawab kerana gagal memegang amanah. Kenapa perlu tuntut dari pihak yang tiada kene mengena secara terus dan tidak dapat beri jaminan keseluruhan wang akan dikembalikan?

Hakikatnya 1MDB dan Najib adalah pihak yang dianiaya oleh IPIC tetapi Kerajaan PH mengambil kesempatan untuk membina persepsi Najib yang mencuri wang yang dilesapkan pegawai IPIC untuk terus mendapat sokong rakyat yang selama ini percaya pembohongan PH.

Kita rakyat Malaysia sebenarnya telah kehilangan pemimpin negara yang benar2 berupaya membawa Malaysia kearah yang lebih baik. Bukti nilai Bandar Malaysia yang mencecah USD 140 BILLION hasil pelaburan 1MDB yang kini menjadi rebutan kroni PH tidak dapat lagi menyorokkan kehebatan pemimpin bernama Najib Razak.

Kini negara kita terus sengsara digantikan dengan pemimpin yang hanya tahu menyalahkan kerajaan terdahulu dalam masa yang sama membawa malapetaka ekonomi memangsakan semua rakyat Malaysia yang sebelum ini terpedaya dengan cara kotor mereka untuk merampas kuasa.