Friday, February 27, 2015

BLOGGERS: "EDAR AL QURAN DI GEREJA"




Saya sebelum ini pernah cadangkan melalui link dibawah

http://zulhairifetani.blogspot.com/2014/11/al-quran-juga-milik-orang-kristian.html?m=1

agar kita MENGEDARKAN Terjemahan AlQuran (lebih baik dalam bahasa inggeris) kepada GEREJA2 DI SELURUH NEGARA sebagai tindak balas terhadap tindakan mereka yang mahu menggunakan nama Allah dalam penerbitan mereka.

Saya terkejut hari ini apabila melihat post dari JAKIM bahawa mereka seolah-olah telah melaksanakan cadangan saya itu. Alhamdulillah jika benar ternyata cetusan idea saya melalui penulisan blog membuahkan hasil dan berjaya memberi tekanan kepada GEREJA!

Kadangkala kita merasakan usaha kita seperti anjing menyalak bukit. Suara kerdil bukan dari kalangan mereka yang ternama dan berpengaruh. Namun bukan mustahil di zaman yang menghimpunkan sesiapapun untuk berkongsi dunia yang sama iaitu dunia cyber, saya berpeluang berinteraksi dengan ramai individu yang ternama lagi berpengaruh secara terus.

Hal sebegini membuatkan saya lebih bersemangat untuk berkongsi idea dan terus menyumbang kepada kesejahteraan ummah.

Monday, February 16, 2015

MEMANG SIKAP ORANG KAFIR GEMAR EJEK ORANG ISLAM




PENYESALAN orang Kafir di hari kiamat dan sikap mereka yang memang gemar menjadikan orang Islam bahan gurau senda dan ejekkan seperti mana kita selalu saksikan di page SISTER IN ISLAM ada diceritakan dalam 9 ayat terakhir surah ini. 

Al-Mu'min┼źn:101 - 118

 "Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, dan tidak ada pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahannam. Muka mereka dibakar api neraka, dan mereka di dalam neraka itu dalam keadaan cacat. 

Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian, tetapi kamu selalu mendustakannya? 

Mereka berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat. Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami daripadanya (dan kembalikanlah kami ke dunia), maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim".  

Allah berfirman: "Tinggallah dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan Aku. 

Sesungguhnya, ada segolongan dari hamba-hamba-Ku berdoa (di dunia): "Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik. Lalu kamu menjadikan mereka buah ejekan, sehingga (kesibukan) kamu mengejek mereka, menjadikan kamu lupa mengingat Aku, dan adalah kamu selalu mentertawakan mereka,  

Sesungguhnya Aku memberi balasan kepada mereka di hari ini, karena kesabaran mereka; sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang menang". 

Allah bertanya: "Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?"

Mereka menjawab: "Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung". 

Allah berfirman: "Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui" 

Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) 'Arsy yang mulia. 

Dan barangsiapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung. 

Dan katakanlah: "Ya Tuhanku berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik".

Friday, February 13, 2015

Siapa Nik Aziz Di Hujung Usia?



Ramai dikalangan kita yang mungkin tidak sedar.. betapa sengsaranya Arwah TG Nik Aziz dan golongan ulamak dalam PAS memendam rasa menahan tekanan yang datang dari sekutu dalam Pakatan mahupun golongan yang digelar Anwarinas dari PAS sendiri. 

Pengaruh yang ada padanya mampu melembutkan kerak pemusuhan antara sesama Islam yang telah terbuku puluhan tahun lamanya. Dia adalah sandaran peluang perpaduan sungguhpun beliau seringkali memarakkan api kebencian. 

Dihujung usia moga Arwah TG Nik Aziz sempat menampal perca pada carikkan yang sekian lama mencacatkan gamis persaudaraan Islam. 

AL FATIHAH

Saturday, February 7, 2015

DAP LEBIH TERDESAK DARI ANWAR



Jangan buat terlupa, hari ini dalam sejarah. Perjumpaan terakhir ANWAR bersama pemimpin PAKATAN RAKYAT. NAMUN sayang agendanya lebih kepada tuntutan terkini Chauvinist Racist Cina DAP yang mahukan pilihanraya PBT diadakan segera. Terdesaknya DAP hingga memaksa PKR dan PASMA mendesak TG Hadi Awang hadir pada hari ini.

Kita menyaksikan Anwar dan seluruh PAKATAN RAKYAT dipergunakan buat kali TERAKHIR oleh DAP,  tidak seperti sebelumnya yang mana dalam saat-saat Anwar hampir ke penjara mereka akan beri sepenuh tumpuan mengadakan demo-demo raksaksa.

Mereka telahpun menganggap tiada harapan untuk Anwar terlepas kali ini. DAP mungkin tidak perlukan PAKATAN RAKYAT lagi jika mereka berjaya melaksanakan pilihanraya PBT dan seterusnya menguasainya dengan menggunakan platform DEMOKRASI.

Kini SEMUA orang Melayu termasuk PAS sedar dan bersetuju bahawa DEMOKRASI dipergunakan oleh DAP sekian lama demi merampas kuasa dominan orang Melayu di negara ini. Setelah mereka gagal merampas Putrajaya, PBT yang juga KAYA RAYA dengan kutipan CUKAI HARTA rakyatpun cukup menyelerakannya.

Bak kata pepatah, "Jika tiada tali, akar pun berguna juga". Cina DAPig memang jahanam dan wajib DIHAPUSKAN SEGERA!

#RakyatHakimNegara

#LiwatTetapLiwat

#SokongAnwarKePenjara


Thursday, February 5, 2015

MELAYU TELAH LAMA JADI BANGSAT KERANA SIKAP RASIS ORANG CINA



RASISNYA orang Cina sudah sampai ketahap komplot MENJAHANAMKAN orang MELAYU. RASIS bukan sekadar dalam percakapan seperti yang ditafsirkan mereka. RASIS LEBIH BESAR adalah apabila mereka MENGINAYA bangsa lain demi survival mereka.

Penginayaan terus berlaku dan telah ramai peniaga Melayu GULUNG TIKAR angkara sikap RASIS orang Cina. Keadaan ini menyebabkan ramai orang Melayu masih tidak berani untuk berniaga. Belum lagi perihalkan soal perbezaan GAJI dan JAWATAN orang melayu dalam syarikat milik cina.

Jika Melayu mengeluarkan perkataan RASIS mereka boleh minta polis bertindak terhadap kita. NAMUN jika mereka MENGINAYA peniaga Melayu dengan komplot RASIS mereka adakah kita boleh minta polis buat tindakan yang sama?

Penginayaan dan ketidakadilan oleh pemegang KUASA EKONOMI lebih buruk kesannya berbanding dasar bantu bumiputra oleh pemegang KUASA POLITIK.

Bayangkan jika mereka pegang KEDUA-DUA KUASA? MELAYU TELAH LAMA JADI BANGSAT DAN KEKAL BANGSAT SELAMANYA DI BUMI SENDIRI.